Pemimpin Perusahaan yang Tangguh

Posted on August 29, 2009. Filed under: Artikel Bisnis |

Muhammad Subair Pengusaha Muslim, Pemilik Guyub Teknologi Nusantara Semua pekerjaan, besar maupun kecil, harus dilakukan oleh orang yang tepat. Istilah populernya, right man in the right place. Rasulullah SAW beberapa abad yang lampau telah mengingatkan, “Jika suatu urusan diserahkan kepada orang yang bukan ahlinya (tidak memiliki kapasitas untuk mengembannya), maka tunggulah saat kehancurannya.” (HR al-Bukhari) Pemimpin memegang kendali terhadap apa yang dipimpinnya. Dan di tangan pemimpin, masa depan perusahaan dan seluruh stake holdernya ditentutan. Seorang pemimpin perusahaan yang ideal, harus mempunyai kapabilitas dan profesionalitas. Dan sudah begitu banyak buku manajemen maupun psikologi karya para ahli, mencoba merumuskan karakteristik pemimpin perusahaan yang tangguh dan efektif. Dalam buku The 7 Habits of Highly Effective Person (1989), Stephen R Covey menguraikan beberapa kriteria pemimpin organisasi yang efektif. Yaitu: Pertama, mau terus belajar. Pemimpin harus menganggap seluruh hidupnya sebagai rangkaian dari proses belajar yang tiada henti untuk mengembangkan pengetahuan dan wawasannya. Kedua, berorientasi pada pelayanan. Pemimpin yang baik, akan melihat kehidupannya sebagai misi, bukan karir. Ukuran keberhasilannya adalah bagaimana ia bisa menolong dan melayani orang lain. Karena dasar kepemimpinannya adalah kesediaan untuk memikul beban orang lain. Ketiga, memberikan energi positif. Energi yang dipancarkan ini akan mempengaruhi orang-orang di sekitarnya. Sehingga pemimpin berkarakter ini dapat tampil sebagai juru damai dan penengah, untuk menghadapi dan membalikkan energi destruktif menjadi positif. Keempat, mempercayai orang lain. Dengan mempercayai orang lain, maka pemimpin dapat menggali dan menemukan kemampuan tersembunyi dari pekerjanya. Kelima, memiliki keseimbangan hidup. Pemimpin efektif merupakan pribadi seimbang, tidak berlebihan, mampu menguasai diri, bijak, tidak gila kerja dan menjadi budak rencana-rencana sendiri. Keenam, jujur pada diri sendiri. Sikap ini ditunjukkan dengan sikap mau mengakui kesalahan dan melihat keberhasilan, sebagai hal yang berjalan berdampingan dengan kegagalan. Ketujuh, mau melihat hidup sebagai sesuatu yang baru. Pemimpin seperti ini akan memiliki kehendak, inisiatif, kreatif, dinamis dan cerdik bersikap. Kedelapan, memegang teguh prinsip. Ia tak akan mudah dipengaruhi, namun untuk hal-hal tertentu ia dapat bersifat luwes penuh harus kompromi. Kesembilan, sinergistik. Pemimpin harus menjadi katalis perubahan. Sehingga setiap situasi yang dimasukinya, selalu diupayakan menjadi lebih baik. Karena ia selalu produktif dalam cara-cara baru dan kreatif. Kesepuluh, selalu memperbaharui diri. Pemimpin harus bersedia secara teratur melatih empat dimensi kepribadian manusia. Yaitu fisik, mental, emosi, dan spiritual, untuk memperbarui diri secara bertahap. Sedangkan Warren Bennis (Managing People is like Herding Cats, 1997) mensyaratkan beberapa karakteristik sebagai pemimpin perusahaan yang tangguh: Pertama, pengenalan diri. Pemimpin yang tangguh pasti mampu mengenal kelebihan dan kekurangan diri sendiri. Ia akan sering menggunakan jasa pihak lain untuk memberi masukan dan pemahaman atas kepribadiannya. Dengan bekal pemahaman atas dirinya, ia dapat bergerak maju memperbaiki kekurangan, dan melesat jauh bersama kelebihannya. Kedua, terbuka terhadap umpan balik. Pemimpin yang efektif akan mengembangkan sumber-sumber umpan balik yang bervariasi dan berharga mengenai perilaku dan kinerja dirinya. Ia cenderung memiliki gaya yang terbuka. Dalam proses pembelajaran itu, ia akan menjadi sangat reflektif terhadap apa yang dikerjakannya, kendati itu dapat membuat dirinya rawan terhadap kritik. Ketiga, pengambil resiko yang selalu ingin tahu. Kebanyakan pemimpin adalah petualang, pengambil risiko, dan selalu ingin tahu, bahkan sangat ingin tahu. Mereka tampak mampu mengambil resiko sangat besar dan membiasakan dirinya selalu terlibat dalam situasi berbahaya. Hampir selalu terjadi, para pemimpin besar mengalami kemunduran, krisis, atau kegagalan dalam kehidupan mereka. Keempat, konsentrasi pada pekerjaan. Pemimpin yang tangguh adalah orang yang walau berkemampuan kecil dalam hubungan antarpribadi, tapi memiliki tingkat konsentrasi yang luar biasa. Matanya tajam fokus pada pekerjaan, perusahaan, sasaran-sasaran, dan misi-misinya. Kelima, menyeimbangkan tradisi dengan perubahan. Alfred North Whitehead pernah mengatakan, pemimpin efektif harus memiliki keterikatan, baik dengan budaya maupun kebutuhan perbaikan dan perubahan. Keenam, bertindak sebagai model dan mentor. Pemimpin yang tangguh akan bangga menjadi mentor, dan merasa menang ketika berhasil melahirkan pemimpin-pemimpin baru. Ia akan menghargai kemenangan itu dengan menjadikan seluruh periode kehidupan sebagai proses belajar, dan memanfaatkan semua pengalaman secara didaktik. Selain dua rumusan karakteristik di atas, masih banyak lagi rumusan ciri dan karakteristik pemimpin perusahaan yang tangguh dan efektif. Enterprising Nation (1995) mensyaratkan untuk menjadi pemimpin perusahaan yang tangguh harus memiliki delapan kompetensi. Yaitu: people skills, strategic thinker, visionary, flexible and adaptable to change, self-management, team player, ability to solve complex problem and make decisions, dan ethical/high personal standards. Sedangkan American Management Association (Eighteen Manager Competencies, 1998) menuliskan 18 kompetensi yang harus dimiliki manajer tangguh. Yaitu: efficiency orientation, proactivity, concern with impact, diagnostic use of concepts, use of unilateral power, developing others, spontaneity, accurate self-assessment, self-control, stamina and adaptability, perceptual objectivity, positive regard, managing group process, use of sosialized power, self-confidence, conceptualization, logical thought, dan use of oral presentation. Prinsip Kriteria Islam Target konsep-konsep modern di atas, terlihat hanya untuk mendapatkan keuntungan dunia. Sementara Islam telah memberi solusi lebih dari itu, agar yang kita kerjakan juga dapat menghasilkan keuntungan akhirat, di samping dunia. Sebagai agama yang komprehensif dan lengkap mengatur segala aspek kehidupan manusia, Islam memiliki prinsip-prinsip mendasar yang secara khusus mengatur penjabaran visi, misi, kewajiban, fungsi, tugas, wewenang, tanggung jawab manusia di muka bumi. Tak terkecuali dalam memimpin perusahaan. Setiap pribadi yang mendapat amanah sebagai pemimpin, harus mampu terus memegang prinsip-prinsip Islam (Qs. al-Baqarah [2]: 208). Dan Islam telah memberikan konsep dan prinsip yang lengkap dan sempurna untuk membentuk pemimpin yang ideal. Yaitu: Pertama, prinsip ibadah. Seorang pemimpin pada hakikatnya adalah makhluk ciptaan Allah SWT. Maka sudah seharusnya seluruh amal perbuatannya didasarkan pada tujuan utama ikhlas mencari ridha-Nya (Qs. adz-Dzâriyat [51]: 56, dan an-Nisâ` [4]: 36). Kedua, prinsip amanah. Pemimpin yang mengaku beriman dan Islam, harus menjalankan dua jenis amanah yang dibebankan kepadanya. Yaitu amanah dari Allah dan Rasul-Nya, berupa kewajiban untuk menjalankan segala perintah Allah dan Rasul-Nya, serta menjauhi segala larangan Allah dan Rasul-Nya. Serta amanah dari manusia, yang meliputi berbagai hal yang menyangkut hajat hidup manusia sehari-hari. Baik dalam urusan pribadi, maupun urusan bersama. Setiap individu yang mendapat amanah dari manusia untuk memimpin, mendapat beban amanah untuk mengurus, mengatur, memelihara dan melaksanakan kewajiban itu secara baik dan benar (Qs. al-Anfâl [8]: 27-28, dan ayat-ayat lainnya yang bermakna sama). Ketiga, prinspip ilmu dan profesionalitas. Prinsip ilmu maksudnya semua pekerjaan harus dilakukan berdasarkan ilmu pengetahuan (Qs. al-Isrâ` [17]: 36). Imam Syafi’i mengatakan, “Barangsiapa yang menginginkan dunia, maka hendaklah dengan ilmu. Barangsiapa menginginkan akhirat, maka hendaklah dengan ilmu. Dan barangsiapa menginginkan kedua-duanya, maka hendaklah dengan ilmu.” (Al-Majmû’ Imam an-Nawawi). Keempat, prinsip keadilan. Allah Maha Adil dan sangat mencintai keadilan. Dia telah banyak emberi perintah manusia untuk berbuat adil (seperti Qs. a
n-Nisâ` [4]: 135, dan al-A’râf [7]: 29). Kelima, prinsip etos kerja/kedisiplinan. Islam adalah agama yang mengajarkan kerja keras dan usaha, di samping berdoa. Karena Allah tak akan merubah suatu kaum, selain mereka merubahnya sendiri (Qs. al-Anfâl [7]: 53). Manusia juga diperintahkan untuk mencari karunia Allah (Qs. al-Jumu’ah [62]: 10). Lalu diperintahkan untuk tidak pasrah (Qs. al-Qashash [28]: 77). Keenam, prinsip akhlaqul-karîmah, seperti diteladankan Rasulullah (Qs. al-Qalam [68]: 4). Allah telah menyampaikan, jika manusia ingin memperoleh kebaikan di dunia dan akhirat agar mencontoh dan meneladani akhlak beliau (Qs. al-Ahzâb [33]: 21). Bahan Bacaan: Stephen R Covey, The 7 Habits of Highly Effective Person, 1989 Warren Bennis, Managing People is like Herding Cats, 1997 American Management Association, Eighteen Manager Competencies, 1998

Make a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

  • Rubrikasi

  • Office

    Jl. Pancoran Baran XI no. 2 Jakarta Selatan Phone: (021)79184886-(021)27480899 Email: majalahqalam@yahoo.com

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d bloggers like this: