Seks dan Otak Remaja

Posted on December 9, 2009. Filed under: Artikel Remaja |

Nanang Abdul Manan

Pornografi menjadi salah satu pemicu kian maraknya pergaulan bebas yang melegalkan seks pra-nikah. Perlu pendidikan kreatif yang tidak memicu persepsi seksual remaja.

Didampingi seorang remaja laki-laki bernama Adi (18), Indri (18) remaja putri yang masih duduk di kelas tiga di sebuah Sekolah Menengah Umum (SMU) itu mendatangi rumah praktik seorang dokter kandungan.

“Dok, tolong dok. Hidup saya di tangan dokter. Tolong dok, gugurkan kadungan saya. Saya masih ingin sekolah. Saya malu kepada orangtua, masyarakat dan teman-teman. Hidup saya bisa hancur berantakan dok,” pinta Indri memelas.

Indri, hanya satu dari sekian banyak pelaku aborsi yang dilakukan kalangan remaja di seluruh dunia. Mereka korban pergaulan bebas, yang cenderung suka melakukan seks pra-nikah.

Di Indonesia, pornografi menjadi salah satu pemicu kian maraknya pergaulan negatif remaja. Tercuat data, lebih dari 500 video porno telah dibuat dan diedarkan di negeri ini. “Rata-rata, video amatir hasil rekaman kamera ponsel,” ungkap Sony Set, peneliti dan praktisi pertelevisian sekaligus penulis buku 500 plus, Gelombang Video Porno Indonesia. “90% pembuat video porno itu berasal dari kalangan anak muda, dari SMP sampai mahasiswa. Sisanya dari kalangan dewasa,” ujar Sony.

Dari riset tahun 2008 terhadap banyak sampel di 33 provinsi di Indonesia, Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) mengungkap, sekitar 63 persen remaja usia sekolah menengah pertama (SMP) dan menengah atas (SMU) di Indonesia mengaku sudah pernah melakukan hubungan seks. ”21 persen di antaranya melakukan aborsi,” papar Direktur Remaja dan Perlindungan Hak-Hak Reproduksi BKKBN, M. Masri Muadz.

Menurut Rena Latifa, M.Psi, dosen Fakultas Psikologi Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatulah, Jakarta, maraknya pergaulan bebas, terjadi karena arus modernisasi. Banyak budaya asing masuk melalui sarana multimedia tanpa mampu dicegah, dan tidak diimbangi dengan dasar pendidikan agama yang kuat berikut kontrol para orangtua.

Masa remaja yang dikenal sebagai masa transisi, memperlihatkan tingginya gejolak emosi dan rasa keingintahuan kaum remaja. Pada saat itu, imbuh Rena, para remaja sedang mengalami masa pencarian jati diri. Sifat egois dan pemberontak, lekat pada diri mereka. Mereka juga rentan terbawa arus budaya asing, sikap suka membangkang orangtua.

Khusus terkait fenomena hubungan seks pra-nikah yang marak terjadi, M Masri Muadz, Direktur Remaja dan Perlindungan Hak-Hak Reproduksi BKKBN menilai, ada beberapa faktor utama yang mendorong mereka melakukan perilaku buruk ini. Di antaranya pengaruh liberalisme dan pergaulan bebas, kemudian lingkungan dan keluarga, serta pengaruh perkembangan media massa.

Resikonya, para remaja rentan terhadap resiko gangguan kesehatan. Seperti penyakit HIV/AIDS, penggunaan narkoba, dan penyakit lainnya. Pernikahan dini yang instan pun marak terjadi karena keterpaksaan, yang berujung pada lekas retaknya bahtera rumah tangga yang mereka rajut.

Data Departemen Kesehatan hingga September 2008 menyebutkan, dari 15.210 penderita AIDS atau orang yang hidup dengan HIV/AIDS di Indonesia, 54 persen di antaranya adalah remaja. Oleh karena itu, BKKBN memandang penting keberadaan Pusat Informasi dan Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja (PIK KRR) untuk menjawab permasalahan kesehatan reproduksi remaja. Disamping perannya sebagai sarana remaja untuk berkonsultasi mengembangkan kemauan dan kemampuan positifnya.

Upaya ini juga sangat perlu untuk meminimalisasi hingga mengeleminasi fenomena hamil di luar nikah yang sangat rentan menekan mental remaja yang bersangkutan. Sebab, ketika tercuat aib kehamilan di luar nikah, yang umum disikapi masyarakat adalah menyalahkan remaja. Korban pun akan tertekan batin dan emosional, dan bisa membuat mereka stres.

Menurut Rena, menyikapi kejadian ini, yang harus kita lakukan adalah mencari solusi, bukan terus menyalahkan. Sebab, yang paling bertanggung jawab dalam kasus ini adalah kesalahan orangtua yang minim pengetahuan dan kurang memenuhi kebutuhan psikologi anak, juga buruknya jalinan komunikasi mereka dengan anak. ”Jika komunikasi berjalan baik, anak akan memiliki “rem” dan pemahaman yang tepat saat menemui hal-hal yang bersifat bebas dan seksual,” ujarnya.

Edukasi Seks dan Reproduksi

Pada masa remaja, seseorang akan mengalami perubahan fisik, psikis, dan pematangan fungsi seksual. Mereka juga kerap diliputi tingginya egoisme, hingga cenderung mementingkan nafsu dan rasa keingintahuan, termasuk dalam urusan seks.

Menurut Rena, edukasi dan penyuluhan seks dan reproduksi ini sangat penting bagi para remaja. ”Tapi jangan sampai bersifat vulgar, sehingga tidak menambah rasa keingintahuan dan mendorong remaja untuk melakukannya,” tegasnya.

Edukasi ini juga harus dilakukan oleh seseorang yang sangat berperan dalam hidup remaja, dan memiliki wibawa besar dalam pandangan remaja, seperti orangtua maupun guru. Namun, imbuh Rena, lebih afdhal jika edukasi ini dilakukan oleh orangtua, di samping memberikan pembelajaran, juga akan memberi pengetahun dan kesadaran orangtua terhadap kondisi psikologis anaknya langsung.

Pemerintah juga bertanggungjawab melakukan aneka upaya mengatasi maraknya pergaulan bebas para remaja. Pertama, dengan memberi penyuluhan dan edukasi kepada para orangtua agar mau lebih mengetahui gejala psikologis yang sedang dialami anak, dan memenuhi kebutuhan psikologis mereka. ”Sehingga, anak dapat mengimbangi arus pergaulan dan modernitas yang dihadapinya,” papar Rena.

Maksimalisasi kineja PIK KRR juga harus diupayakan. Agar permasalahan kesehatan reproduksi remaja dan edukasi pengetahuan seks dan reproduksi di kalangan remaja konsisten berjalan. Tapi Rena kembali menegaskan, agar upaya ini tidak dilakukan secara vulgar.

===

Boks

Bukan Salah Pernikahan Dini

Kejahatan seks bebas telah menjerat generasi muda Indonesia saat ini. Menurut dr Rini dari Forum Muslimah untuk Indonesia Sehat, kebijakan pemerintah dalam pencegahan perkawinan dini atau usia muda merupakan salah satu faktor pemicu rebaknya kejahatan seks bebas.

“Pemerintah seharusnya melakukan langkah-langkah pencegahan bagi terjadinya model dan gaya hidup seks bebas, bukan justru mencegah perkawinan dini,” tegas Rini dalam diskusi interaktif Kesehatan Reproduksi Remaja di kampus Universitas Islam Bandung (Unisba) beberapa waktu lalu.

Menurutnya, perilaku seks bebas harus didahulukan dicegah karena bukan hanya membawa dampak buruk termasuk penyakit kelamin, tapi juga merusak masyarakat dengan penyakit moral.

Terkait dengan amandemen UU no. 23/1992 Tentang Kesehatan yang sepintas melegalkan aborsi, lulusan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (UI) ini menolak tegas. Menurutnya, tidak ada aborsi yang aman, “Tidak dilegalkan saja kasus aborsi sudah tiga juta per tahun. Aborsi bukan hanya masalah medis, tetapi juga merupakan masalah sosial,” tandasnya.

Dokter muda ini pun menyayangkan penyuluh kesehatan yang kerap kali menggunakan alat peraga. “Penjelasan organ-organ reproduksi, organ genital, baik dari segi fisiologis maupun anatomis, akan membentuk persepsi seksual yang akan menggelorakan nafsu seksual yang akhirnya mendorong seks bebas,” katanya.

Make a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

  • Rubrikasi

  • Office

    Jl. Pancoran Baran XI no. 2 Jakarta Selatan Phone: (021)79184886-(021)27480899 Email: majalahqalam@yahoo.com

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d bloggers like this: